ágætis byrjun er góður endir, good beginning is a good ending

Pertandingan-pertandingan brutal di Piala Dunia

1. Battle of Berne

Pertandingan perempat final antara Hungaria dan Brazil di Piala Dunia 1954 ini berlangsung amat brutal, dimana kedua tim menggunakan taktik yang brutal dalam menjegal pemain lawan. Pertandingan ini dimenangi Hungaria dengan skor 4-2, diakhiri dengan dikeluarkannya 3 kartu merah, dan 42 free kick. Perkelahian dimulai ketika Brazil mengejar ketertinggalan 3-2, dimana anggota parlemen Hungaria, Jozsef Boznik turun ke lapangan dan memukul pemain Brazil, Nilton Santos. Setelah pertandingan usai, pemain Brazil Humberto Tozzi menendang Gyula Lorant dari Hungaria. Hal ini memicu terjadi perkelahian diantara kedua tim. Pemain Hungaria, Ferenc Puskas memukul pemain Brazil Pinheiro dengan botol dan menyebabkan luka sedalam 3 inci. Para pemain Brazil juga mengajak seluruh staff tim, fotografer dan pendukung Brazil untuk menyerang tim Hungaria. Di terowongan stadium, pemin Brazil merusak lampu-lampu dan menyerang tim Hungaria di ruang ganti, dan menyebabkan pelatih Hungaria menderita luka dan mendapat 4 jahitan, serta satu pemain Hungaria pingsan.

2. Battle of Bordeaux

Pertandingan perempat final piala dunia 1938 antara Cekoslovakia dan Brazil ini juga berlangsung brutal dan sarat kekerasan, membuat wasit mengeluarkan 3 kartu merah, dan menyebabkan 5 pemain cedera, 4 diantara sampai tak bisa meneruskan pertandingan. František Plánička dan Oldřich Nejedlý dari Cekoslovakia menderita patah tangan  kanan dan kaki kanan, Josef Košťálek menderita cedera di perut, Leônidas and Perácio dari Brazil juga mendapat cedera dan harus keluar dari pertandingan. Pertandingan berakhir 1-1 hingga perpanjangan waktu.

3. Battle of Santiago

Di pertandingan penyisihan Piala Dunia yang dianggap paling brutal ini, puncak kekerasan terjadi ketika pertandingan ini, Chile melawan Italia. Konflik dimulai ketika 2 jurnalis Italia mengungkapkan komentar miring soal Chile. Karena komentar itu, seorang jurnalis Argentina yang disangka orang Italia dipukuli di sebuah bar. Pada pertandingan, pelanggaran pertama terjadi di detik ke 12. Wasit Ken Ashton mengeluarkan kartu merah pertama di menit 12 kepada pemain Italia Giorgio Ferrini karena pelangaran brutal kepada Honorino Landa. Ferrini menolak untuk keluar lapangan, sehingga harus meminta bantuan polisi untuk mengeluarkannya. Landa juga sempat memukulnya setelah itu, namun tidak diberi kartu merah. Lalu, pemain Chile Leonel Sanchez memukul Mario David dari Italia, dan David membalasnya dengan menendangnya. David diberi kartu merah, namun sanchez tidak. Sanchez lalu mematahkan hidung pemain Italia lain, Humberto Maschio, namun tetap tak diberi kartu merah. Pertandingan panas terus berlanjut, bahkan sampai 3 kali polisi turun tangan meredakan keadaan. Chile menang 2-0. Untuk melihat pertandingannya, klik link ini

4. Battle of Nuremberg

Pada pertandingan babak kedua Piala Dunia 2006 ini, pertandingan berlangsung dengan keras dimana wasit Valentin Ivanov mengeluarkan 4 kartu merah dan 16 kartu kuning yang merupakan rekor Piala Dunia untuk pertandingan dengan jumlah kartu terbanyak. Wasit Valentin Ivanov juga dikritik karena dianggap terlalu banyak memberi kartu di pertandingan tersebut.

5. Brasil-Portugal (1966)

Sebuah rasa malu, kemudian, bahwa pertemuan antara Eusebio dan Pele – yang menghasilkan kemenangan 3-1 atas debutan Piala Dunia untuk mengirim juara  keluar pada tahap grup – paling diingat untuk Pele mendapatkan menendang keluar dari lapangan dan layak jumlah tantangan yang kuat dari kedua belah pihak. Pele, tentu saja, terbiasa untuk mendapatkan menendang, tapi bahkan Eusebio menegur tim-pasangannya Morais untuk melakukan pelanggaran kasar yang mengirim Pele keluar dari lapangan. Setelah kompetisi, Pele memutuskan ia tidak akan pernah lagi muncul di Piala Dunia, meskipun ia akhirnya dibujuk untuk kembali memimpin negara itu untuk kemuliaan pada tahun 1970.

6. Inggris-Argentina (1966)

Meskipun Falklands dan ‘Tangan Tuhan’ sering disebut-sebut sebagai alasan utama untuk permusuhan antara kedua negara, pertemuan perempat final 1966 di Wembley adalah awal sesungguhnya dari persaingan sepakbola. Hanya ada satu kartu merah dalam permainan: Argentina kapten Antonio Rattin telah dikirim pada babak pertama, dan dikatakan telah hasil dari “kekerasan lidah”. Ia menolak meninggalkan lapangan, walaupun, dan dikeluarkannya rattin menyebabkan kemarahan di media Argentina, dengan klaim dari konspirasi atas keputusan dan perasaan bahwa gol kemenangan itu offside. Terlepas dari itu saran, Argentina berulang kali memberikan permainan kasar pada Inggris dan Sir Alf Ramsey kemudian mengejek mereka “binatang”, setelah pertandingan, ramsey mengatakan pemainnya mereka tidak boleh menukar baju dengan pemain Argentina pada full-time.

7. Perancis-Jerman Barat (1982)

Para seniman Perancis kalahr 5-4  melalui adu penalti setelah imbang 3-3 di semi final 1982  tapi, saat itu terlihat sebagai salah satu pertandingan terbaik sepanjang masa, akan dikenang karena tindakan kiper Harald Schumacher dari Jerman Barat. Jerman secara khusus telah agresif dalam pertandingan, tetapi hanya tiga peringatan diterbitkan. Kelonggaran itu dibawa ke dalam fokus yang lebih tajam ketika Schumacher menghentikan  pemain pengganti Perancis Patrick Battiston sambil berlari dan meninjunya di muka: Battiston kehilangan dua gigi depannya, dan merusak tulang mukanya. Michel Platini mengatakan, dia pikir dia sudah mati, tapi wasit Charles Corver, tak melihat apa-apa yang salah dan memberikan tendangan gawang.

8. Uruguay-Skotlandia (1986)

Jose Batista dikeluarkan dalam waktu 56 detik dari pertandingan ini karena tekel berbahaya dari belakang, dan mengatur nada untuk pertandingan di mana Uruguay mengokohkan reputasi mereka sebagai tim yang bermain keras . Seperti Sir Alf Ramsey tahun 1966, chief executive SFA Ernie Walker menggambarkan pemain Uruguay sebagai “binatang”, dan Alex Ferguson, yang meninggalkan pekerjaan sebagai pelatih Skotlandia setelah turnamen, juga takut karena pertandingan itu.

9. Argentina-Kamerun (1990)

Sebagai pertandingan pembukaan , ini adalahsebuah pertandingan brutal. Para juara bertahan dikalahkan oleh Kamerun dalam segala hal: sundulan Francois Omam-Biyik yang aneh melewati Nery Pumpido; Andrea Kana Biyik melihat seharusnya ada kartu merah untuk sebuah pelanggaran yang menakutkan pada Claudio Caniggia; dan Benyamin Massing diberhentikan di menit akhir karena dia memilih mengabaikan bola dan hanya melemparkan dirinya ke Caniggia setelah serangkaian tantangan gagal dari rekan timnya.

10. Belanda-Jerman Barat (1990)

Ada persaingan lama antara tim Belanda dan Jerman, dan pertandingan ini tidak memainkan bagian kecil diantara semua persaingan itu. Awal dari perselisihan itu adadlah ketika wasit memberi kartu unuk Frank Rijkaard  untuk pelanggaran buruk pada Rudi Völler sebelum meludahi rambutnya. Völler kemudian dituduh diving oleh penjaga gawang Belanda Hans van Breukelen. Rijkaard tampaknya datang ke tempat kejadian untuk memutar telinga Völler dan menginjak kakinya. Rijkaard dan Völler yang dikirim keluar lapangan dan pemain Belanda kemudian melihat waktu cocok untuk meludahi rambut Völler lagi saat mereka meninggalkan lapangan. Ada tiga lebih pelanggaran dalam pertandingan dan permusuhan antara negara diperkirakan tetap.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s